dini hari, di sarinah thamrin bertiga kami ngobrol. sengaja memilih ruangan yang bisa menampung zen dan pito. karena mereka suka mempermainkan asap. di meja ujung, kami mojok. mula-mula