saat ini mayoritas ceo perusahaan tidak memahami pentingnya social media (khususnya twitter). para pemilik brand masih memperlakukan social media sebagai bilboard atau televisi, untuk menspamm, memblast dan berjualan.